Gambar

SISWA PERINGKAT SEPULUH BESAR UN SMPN 1 KAYEN 2015

Gambar

BERGAMBAR BERSAMA DI HARI GURU NASIONAL 2014

Gambar

GAMBAR BERSAMA SETELAH PELEPASAN KELAS IX TAHUN 2013

Gambar

SMPN 1 KAYEN BERWISATA KE PANTAI KUTA PULAU BALI.

Gambar

JUARA 3, LOMBA PENELITIAN ILMIAH REMAJA, KAB. PATI 2013

Gambar

JUARA UMUM PENCAK SILAT BUPATI CUP 2014 KABUPATEN PATI

Gambar

SERAH TERIMA PENGURUS OSIS LAMA KE PENGURUS OSIS BARU

Rabu, 19 Agustus 2015

PUPNS 2015 (Pendataan Ulang Pegawai Negeri Sipil) secara Online

Ditulis dan dipostingkan oleh Admin Web. PUPNS Tahun 2015 akan segera dilaksanakan. Sebelum mengisi secara online Pendataan Ulang PNS, sebaiknya data-data perlu dipersiapkan. Latihan pengisian  PUPNS SMP Negeri 1 Kayen secara online, Insya Allah akan diselenggarakan di Ruang Guru,  pada hari Jum.at, tanggal 21 Agustus 2015 pukul 08.00 s.d. selesai. Oleh karena itu dimohon dengan hormat kepada Bapak dan Ibu Guru dan Karyawan SMP Negeri 1 Kayen untuk membawa laptop atau not book serta mempersiapkan data dan e mail pribadi yang masih aktif. Sumber info Papan Pengumuman Ruang Guru.

Data-data yang perlu dipersiapkan adalah sbb:

1. SK CPNS
2. SK PNS
3. SK Pertama dan SK Terakhir
4. SK KGB Gaji Berkala Terakhir)
5. SK Mutasi (Bila Pernah)
6. Surat Ijin Belajar (Bagi yang pernah mengajukan)
7. Surat Ijin Penggunaan Gelar ( bagi yang punya)
8. Setifikat Diklat bagi yang punya
9. Karpeg dan KPE
10. Ijazah SD sampai dengan Ijazah Terakhir
11. Surat Nikah
12. Akta Anak
13. Nama dan Tempat tanggal lahir orang tua (Bila sudah meninggal tanggal bulan tahun meninggal)

Sudah siap data data dan email :

Silakan Klik : https://epupns.bkn.go.id/menu
Kemudian akan Muncul tampilan Regristasi seperti gambar dibawah ini.


Klik Daftar dan isi semua data yang diminta dengan sebenar benarnya. Supaya aktif harus diaktifkan atau diverivikasi oleh Admin Instansi yang bersangkutan. Nomor Regristasi dan Pass Word harus dicatat, sehingga mudah digunakan lagi untuk membuka dan menutup aplikasi tersebut. Maka muncul seperti ini.



 Demikian. harapan Admin semoga posting ini dapat sedikit membantu. Silakan coba. semoga berhasil.

Selasa, 18 Agustus 2015

Senin, 17 Agustus 2015

SMP Negeri 1 Kayen Memperingati HUT Kemerdekaan Republik Indonesia ke 70 di Lapangan Kayen

Sebagian foto oleh Bp. Ary Heryoso dan dipostingkan oleh Admin Web.
dalam rangka memperingati HUT Kemerdekaan RI yang ke 70, SMP Negeri 1 Kayen mengikuti Upacara Bendera di Lapangan Kayen. Pada Upacara tersebut sebagai pembina Upacara adalah Bp. Camat Kayen. Sedangkan SMP Negeri 1 Kayen memperoleh bagian tugas regu Paduan Suara dan peserta Upacara.
Bergambar bersama setelah tiba di Lapangan Kayen
Group Marching Band bergambar dengan 
Bp. Kepala Sekolah dan para pelatih
Gladi bersih sebelum berangkat ke Lapangan Kayen
Para siswa SMP Negeri 1 Kayen berbaris dengan tertib
Admin ambil gambar ketika beliau 
sedang mendengarkan amanat 
Bergambar Bersama
Walau sedikit panas nggak apa-apa....Yang penting happy
Bergambar ah...mumpung Upacara belum dimulai
Sambil Menunggu Upacara berlangsung
Para Siswa Duduk di Lapangan Sambil  Bergurau
Link posting terkait:

Going To Bali

Written by Greta Elma Anggita and posted by Admin Web
Friday, March 11th 2011, I and my friends went to Bali Island. Before went to there, I prepared everything what is to brought. Like tools for took a bath such as soap, shampoo, tooth brush. Some food, clothes, etc.

      I got up at 04.00 a.m. A few minutes later, I prayed Shubuh. Then I took a bath. At 06.00 a.m, I checked my things that would bring to Bali. After that, I had breakfast and ready to went to school. After all of members had gathered, the teacher presented. Then we enter to bus.
In the bus we met with the tour leader. Name Ari. He is a friendly person. He always give us solution of our problems. A few minutes later, we leaved. On the way I told with some friends. I sat with Galuh and Nining. After at Juana district, suddenly Nining had drunk. And that was very disturb. Then I and Galuh moved from our sat first.
At 11.30 a.m, we arrived in Lasem. We stoped in Lasem’s mosque for prayed. In there, I prayed Dhuhur and Ashar. After that, we continued trip. I and my friends enjoy listened music. We sang together. After that we stoped in Wahyu Utama restaurant in Tuban. Then we continued trip. In Porong, Sidoarjo, we were trapped in the traffict jam. Finally, dinner did in Depot restaurant in Surabaya. And we prayed Maghrib and Isya’. After that all finish, we continued trip.
At 02.00 p.m, we arrived in Ketapang harbour. We wait nearly an hour in there. We wait with played. At the ship was ready, we enter and crossed the sea. The trip, approximately an hour. In the ship, I was tired and sleepy. Finally, I aslept in there. A few minutes later, Indri also slept with me. We were got up at nearly arrived in Gilimanuk harbour in Bali. I climb part ship on. In there was colder. And finally we arrived in gilimanuk harbor.
After that, we found mosque nearest. And we prayed Shubuh together. Then, we continued trip. We aim to restaurant for had breakfast and took a bath. We arrived in there at 09.00 a.m. we did everything always together. After that, we went to Tanah Lot as the first object. I took any picture with my friends. I also took picture with foreign people. I was happy. But, we couldn’t long time in there because water on the sea would rise. And we continued to next object.
Before that, we met with the guide from Bali, name Wayan Mustika. We usually call Beli Yan. He told everything about Bali Island. Then we continued trip. On the way, I saw scenery in Bali. We aim to Tanjung Benoa. In there we had lunch. Then I and some my friends went to Turtle Island. We used boat to went there. In the middle sea, the boat stoped. And we saw scenery in under water. There some fish, and I gave it some food. Then we continued in Turtle Island.

In Turtle Island had any animals. Such as turtle, snake, bird, iguana, etc. in there I took some picture with some animals. I took picture with turtle and snake (phyton). I was happy. Because rain started for the sky, we had to back. The wind blous very tight. The water implied us. And finally we arrived safely. Altough like that, I was happy.
After that, we continued trip. we aim to GWK (Garuda Wisnu Kencana). Before that, we went to Puja Mandala for prayed Dhuhur and Ashar. Puja Mandala is religious service place from five religions, that was mosque, church, balinese temple and buddhist monastery. Then we continued trip to GWK. After arrived in GWK, I, my friends and my teachers took a picture together under Wisnu statue. Then, we went to theater’s room. We saw Barong dance, at that moment there is showing Kecak Api Dance. In that, also had Ramayana story. The Anoman’s action made me fallen in love. I was very happy. In the end event, I took picture with Anoman. Then we came back to bus and went to hotel. In there, I one bedroom with Icha, Galuh and Hillary. I directly went to bathroom for took a bath. After that, I had dinner and took a rest.
At thirth day, I got up at 05.30 a.m. I prayed shubuh and took a bath. After that, I had breakfast with my friends. Then we entered to bus for touring. The first object for that day is Putra Barong. In there, we could saw Barong dance. This Barong dance was funny. After saw Barong dance, we directly went to Cening Bagus. Cening Bagus was one of the souvenir center in Bali. I bought some souvenir in there. After that, we had lunch. We continued trip to KRISNA.
Krisna also one of the souvenir center in Bali. Krisna be a faundation like Joger. In there I also bought some souvenir. After that, we directly went to Kuta beach. At arrived in Kuta beach, I played water and sand. The plan, we could saw sanset. But because clowdy closed, we couldn’t saw sanset. And finally we came back went to hotel. In hotel, the office of Naura Tours hold event, that was intimacy evening. We sang together. We celebrate until 00.00 p.m. After that I went to bedroom for took a rest.
At fourth day, I started day at 06.00 a.m. I did usually I did everyday. I prayed and took a bath. Then I had breakfast. After that, we continued trip. we directly went to JOGER. I and Avil bought many souvenir in there. After tired, I and Avil back in bus wait friends. Then we went to Bedugul for had lunch. In Bedugul’s lake, the wind was cold. The scenery was beautiful. In there, we separated with Beli Yan. After that, we directly went to Gilimanuk harbour for went back to home. On the way, I saw scenery that very beautiful. The street also very nice.
In the afternoon, we had arrived in harbour and ready to crossed the sea. And we continued trip for went home. In the evening, we had arrived in Jawa Island. We stoped in restaurant for had dinner and prayed. After that, we continued trip. at 00.00 a.m, we got up from slept and gave a surprize for Mom Siti Sa’adah because she was birthday. Then we continued slept. At 07.00 a.m, we had arrived in Kayen, Pati safely. And I went home. Finally, I was very happy and also tired.

Sumber : Blog Greta

Minggu, 16 Agustus 2015

Sejarah Bendera Merah Putih Di Indonesia

Ditulis dan dipostingkan oleh Admin Web.
 Dalam sejarah Indonesia terbukti, bahwa Bendera Merah Putih dikibarkan pada tahun 1292 oleh tentara Jayakatwang ketika berperang melawan kekuasaan Kertanegara dari Singosari (1222-1292). Sejarah itu disebut dalam tulisan bahwa
Jawa kuno yang memakai tahun 1216 Caka (1254 Masehi), menceritakan tentang perang antara Jayakatwang melawan R. Wijaya.

Mpu Prapanca di dalam buku karangannya Negara Kertagama mencerirakan tentang digunakannya warna Merah Putih dalam upacara hari kebesaran raja pada waktu pemerintahan Hayam Wuruk yang bertahta di kerajaan Majapahit tahun 1350-1389 M. Menurut Prapanca, gambar-gambar yang dilukiskan pada kereta-kereta raja-raja yang menghadiri hari kebesaran itu bermacam-macam antara lain kereta raja puteri Lasem dihiasi dengan gambar buah meja yang berwarna merah. Atas dasar uraian itu, bahwa dalam kerajaan Majapahit warna merah dan putih merupakan warna yang dimuliakan.

Dalam suatu kitab tembo alam Minangkabau yang disalin pada tahun 1840 dari kitab yang lebih tua terdapat ambar bendera alam Minangkabau, berwarna Merah Putih Hitam. Bendera ini merupakan pusaka peninggalan jaman kerajaan Melayu Minangkabau dalam abad ke 14, ketika Maharaja Adityawarman memerintah (1340-1347). Warna Merah = warna hulubalang (yang menjalankan perintah) Warna Putih = warna agama (alim ulama) Warna Hitam = warna adat Minangkabau (penghulu adat) – Warna merah putih dikenal pula dengan sebutan warna Gula Kelapa. Di Kraton Solo terdapat pusaka berbentuk bendera Merah Putih peninggalan Kyai Ageng Tarub, putra Raden Wijaya, yang menurunkan raja-raja Jawa.

Dalam babat tanah Jawa yang bernama babad Mentawis (Jilid II hal 123) disebutkan bahwa Ketika Sultan Agung berperang melawan negeri Pati. Tentaranya bernaung di bawah bendera Merah. Sultan Agung memerintah tahun 1613-1645.

Di bagian kepulauan lain di Indonesia juga menggunakan bendera merah putih. Antara lain, bendera perang Sisingamangaraja IX dari tanah Batak pun memakai warna merah putih sebagai warna benderanya , bergambar pedang kembar warna putih dengan dasar merah menyala dan putih. Warna merah dan putih ini adalah bendera perang Sisingamangaraja XII. Dua pedang kembar melambangkan piso gaja dompak, pusaka raja-raja Sisingamangaraja I-XII.

Ketika terjadi perang di Aceh, pejuang – pejuang Aceh telah menggunakan bendera perang berupa umbul-umbul dengan warna merah dan putih, di bagian belakang diaplikasikan gambar pedang, bulan sabit, matahari, dan bintang serta beberapa ayat suci Al Quran.

Di jaman kerajaan Bugis Bone,Sulawesi Selatan sebelum Arung Palakka, bendera Merah Putih, adalah simbol kekuasaan dan kebesaran kerajaan Bone.Bendera Bone itu dikenal dengan nama Woromporang.

Pada umumnya warna Merah Putih merupakan lambang keberanian, kewiraan sedangkan warna Putih merupakan lambang kesucian.


Merah Putih Pada Abad 20
Bendera Merah Putih berkibar untuk pertama kali dalam abad XX sebagai lambang kemerdekaan ialah di benua Eropa. Pada tahun 1922 Perhimpunan Indonesia mengibarkan bendera Merah Putih di negeri Belanda dengan kepala banteng ditengah-tengahnya. Tujuan perhimpunan Indonesia Merdeka semboyan itu juga digunakan untuk nama majalah yang diterbitkan.
Pada tahun 1924 Perhimpunan Indonesia mengeluarkan buku peringatan 1908-1923 untuk memperingati hidup perkumpulan itu selama 15 tahun di Eropa. Kulit buku peringatan itu bergambar bendera Merah Putih kepala banteng.
Dalam tahun 1927 lahirlah di kota Bandung Partai Nasional Indonesia (PNI) yang mempunyai tujuan Indonesia Merdeka. PNI mengibarkan bendera Merah Putih kepala banteng.

Pada tanggal 28 Oktober 1928 berkibarlah untuk pertama kalinya bendera merah putih sebagai bandera kebangsaan yaitu dalam Konggres Indonesia Muda di Jakarta. Sejak itu berkibarlah bendera kebangsaan Merah Putih di seluruh kepulauan Indonesia.


Sang saka merah putih di bumi Indonesia
Pada tanggal 18 Agustus 1945, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang dibentuk pada tanggal 9 Agustus 1945 mengadakan sidang yang pertama dan menetapkan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia yang kemudian dikenal sebagai Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 1945).
Dalam UUD 1945, Bab I, pasal I, ditetapkan bahwa Negara Indonesia ialah Negara kesatuan yang berbentuk Republik. Dalam UUD 1945 pasal 35 ditetapkan pula bahwa bendera Negara Indonesia ialah Sang Merah Putih. Dengan demikian , sejak ditetapkannya UUD 1945 , Sang Merah Putih merupakan bendera kebangsaan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Sang Saka Merah Putih merupakan julukan kehormatan terhadap bendera Merah Putih negara Indonesia. Pada mulanya sebutan ini ditujukan untuk bendera Merah Putih yang dikibarkan pada tanggal 17 Agustus 1945 di Jalan Pegangsaan Timur 56, Jakarta, saat Proklamasi dilaksanakan. Tetapi selanjutnya dalam penggunaan umum, Sang Saka Merah Putih ditujukan kepada setiap bendera Merah Putih yang dikibarkan dalam setiap upacara bendera.

Bendera pusaka dibuat oleh Ibu Fatmawati, istri Presiden Soekarno, pada tahun 1944. Bendera berbahan katun Jepang (ada juga yang menyebutkan bahan bendera tersebut adalah kain wool dari London yang diperoleh dari seorang Jepang. Bahan ini memang pada saat itu digunakan khusus untuk membuat bendera-bendera negara di dunia karena terkenal dengan keawetannya) berukuran 276 x 200 cm. Sejak tahun 1946 sampai dengan 1968, bendera tersebut hanya dikibarkan pada setiap hari ulang tahun kemerdekaan RI.     Sejak tahun 1969, bendera itu tidak pernah dikibarkan lagi dan sampai saat ini disimpan di Istana Merdeka. Bendera itu sempat sobek di dua ujungnya, ujung berwarna putih sobek sebesar 12 X 42 cm. Ujung berwarna merah sobek sebesar 15x 47 cm. Lalu ada bolong-bolong kecil karena jamur dan gigitan serangga, noda berwarna kecoklatan, hitam, dan putih. Karena terlalu lama dilipat, lipatan-lipatan itu pun sobek dan warna di sekitar lipatannya memudar.

Setelah tahun 1969, yang dikerek dan dikibarkan pada hari ulang tahun kemerdekaan RI adalah bendera duplikatnya yang terbuat dari sutra. Bendera pusaka turut pula dihadirkan namun ia hanya ‘menyaksikan’ dari dalam kotak penyimpanannya.

Makna Bendera Merah Putih
Bendera Indonesia memiliki makna filosofis. Merah berarti berani, putih berarti suci. Merah melambangkan tubun utama dalam masakan Indonesia, terutama di pulau Jawa. Ketika Kerajaan Majapahit berjaya di Nusantara, warna panji-panji yang digunakan adalah merah dan putih (umbul-umbul abang putih). Sejak dulu warna merah dan putih ini oleh orang Jawa digunakan untuk upacara selamatan kandungan bayi sesudah berusia empat bulan di dalam rahim berupa bubur yang diberi pewarna merah sebagian. Orang Jawa percaya bahwa kehamilan dimulai sejak bersatunya unsur merah sebagai lambang ibu, yaitu darah yang tumpah ketika sang jabang bayi lahir, dan unn utama dalam masakan Indonesia, terutama di pulau Jawa. 
Ketika Kerajaan Majapahit berjaya di Nusantara, warna panji-panji yang digunakan adalah merah dan putih (umbul-umbul abang putih). Sejak dulu warna merah dan putih ini oleh orang Jawa digunakan untuk upacara selamatan kandungan bayi sesudah berusia empat bulan di dalam rahim berupa bubur yang diberi pewarna merah sebagian. Orang Jawa percaya bahwa kehamilan dimulai sejak bersatunya unsur merah sebagai lambang ibu, yaitu darah yang tumpah ketika sang jabang bayi lahir, dan unsur putih sebagai lambang ayah, yang ditanam di gua garba.
Sumber : http://info-biografi.blogspot.com/

Jumat, 14 Agustus 2015

Peringatan Hari Pramuka di SMP Negeri 1 Kayen

Ditulis dan dipostingkan oleh Admin Web.
Para pembaca Website SMP Negeri 1 Kayen yang berbahagia. Pada  Pada posting ini Admin memberikan info tentang Peringantan Hari Pramuka yang ke 54.Peringatan diselenggarakan dengan melaksanakan Upacara Bendera di halaman tengah SMP Negeri 1 Kayen dengan Pembina Upacara Kepala SMP Negeri 1 Kayen, H. Masturi,S.Ag. M.Pd.

Pramuka, Praja Muda Karana (dalam Bahasa Inggris: The Scout) di Indonesia secara resmi ditandai dengan Penyerahan Tunas Kelapa dari Presiden Pertama Republik Indonesia Ir Soekarno yang pada saat itu berada di Jepang urusan kenegaraan mewakilkan kepada Ir. H Juanda kepada Sri Sultan Hamengku Buwono ke IX KA Kwarnas (Kwartir Nasional) Pertama Republik Indonesia pada tanggal 14 Agustus 1961. Demikian hal tersebut telah dikonfirmasikan oleh Kak Khoirul Nazuli, S.PdI selaku Pembina Pramuka di SMP Negeri 1 Kayen kepada Admin Web pagi ini setelah selesai Upacara.

Lebih jauh beliau mengatakan bahwa bahwa nama Pramuka (Praja Muda Karana) diberikan oleh Bapak Ir Soekarno yang berari pemuda yang berkarya. Sebenarnya Gerakan Kepanduan sebenarnya didirikan pertama kali oleh Lord Boden Powel warga negara kebangsaan Inggris. Sebelum kemerdekaan gerakan Pramuka dinamakan Gerakan Kepanduan yang dirintis oleh KH Agus Salim.

Admin Web sendiri mempunyai sebuah kenangan yang tak dapat Admin lupakan dalam mengikuti sebuah kegiatan kepramukaan dikala masih belajar di SMA Negeri 1 Pati sekitar tahun 1986. Bila para pembaca ingin membaca pengalaman Admin silakan klik di Blog pribadi dengan judul Disaat Harus Bertahan Dalam Badai pada posting   Ngerjain Teman Sendiri

Inilah beberapa foto kegiatan SMPN 1 Katen oleh Bu Silvia Maria Ulfa dan Pak Ary Heryoso pada upacara dan selesai upacara tersebut:









Kamis, 06 Agustus 2015

Tembang Macapat

Ditulis lan dipostingke dening Admin Web.
Tembang Macapat kuwi kalebu Tembang Jawa. Wernaning tembang macapat ana 11 perangan kasebut  ing ngisor iki. Ana 4 tulodho Video kang Admin link ana ing layanan Video You Tube. 

1. Tembang Maskumambang
Maskumabang nggambarake jabang bayi sing isih ana kandungane ibune. Mas ateges durung weruh. Kumambang ateges uripe ngambang nyang kandungane ibune. Maskumambang menggambarkan seorang bayi yang masih terapung ada di dalam kandungan ibunya.

2. Tembang Mijil
Mijil ateges wis lahir lan jelas priyo utawa wadon 
Mijil (Keluar) bearti bayi tadi telah lahir dan jelas jenis kelaminnya laki-laki atau perempuan.

3. Tembang Sinom

Sinom ateges kanoman, minangka kalodhangan kanggo ngangsu kawruh sakakeh-akehe.
Sinom (remaja/pemuda) adalah waktu untuk menuntut ilmu sebanyak-banyaknya.

4. Tembang Kinanthi
Kinanthi saka tembung kanthi utawa tuntun ateges dituntun supaya bisa mlaku ngambah panguripan ing alam ndonya.
Kinanthi (Dibimbing) berarti dibimbing supaya bisa berjalan di alam dunia.

5. Tembang Asmarandana
Asmarandana ateges rasa trisno, tresno marang liyan (priya lan wanita) kabeh mau wis dadi kodrate.
Asmarandana (Rasa Cinta) adalah sudah kodrat laki-laki mencintai perempuan dan perempuan mencintai laki-laki.

6. Tembang Gambuh

Gambuh saka tembung jumbuh/sarujuk., yen wis jumbuh/sarujuk  njur digathokake
antarane priya lan wanita supaya urip bebrayan.
Gambuh (Setuju) bila sudah setuju ditemukan/ dinikahkan antara pria dan wanita supaya mengarungi kehidupan sebagai suami dan istri.


7. Tembang Dandang Gulo
Ghandhang gula nggambarake uripe wong kang lagi seneng-senenge apa kang ginayuh
bisa kasembadan. Kasembadan oleh sisihane urip lan keluarga. Kagungan putra
Ghandanggulo menggambarkan kehidupan orang yang demikian bahagia karena apa yang dicita-citakan tercapai yaitu berkeluarga dan punya putra.


8. Tembang Durma
Durma saka tembung darma utawa weweh. Wang kang cukup banjur thukul rasa
welas kepingin weweh utawa menehi wong kang nandhang kacintrakan.
Durma berasal dari kata darma atau memberi. Orang yang cukup dan mempunyai rasa welas asih dan suka memberi orang yang kekurangan (fakir dan miskin)

9. Tembang Pangkur
Pangkur saka tembung mungkur kang ateges nyingkiri hawa nepsu angkara
murka.
Pangkur berasal dari kata mungkur atau mundur yang berarti menghindari nafsu yang jelek.

10. Tembang Megatruh
Megatruh saka tembung Megat Ruh utawa pegat rohe/nyawane, awit wis titi
wancine katimbalan marak sowan mring Kang Maha kuwasa.
Megatruh berasal dari kata megat ruh atau memisahkan ruh sudah saatnya untuk kembali kepada Yang Maha Kuwasa.

11. Tembang Pocung
Pocung. Yen wis tekan titi wancine yen wis mati dadi mayit utawa layon
menungsa kuwi dibungkus karo kain mori putih utawa dipocong.
Pocung. Setelah manusia meninggal dunia menjadi mayat dibungkus dengan kain mori putih atau dipocong.

Rabu, 05 Agustus 2015

Renungan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke 70, tanggal 17 Agustus 2015

Ditulis dan dipostingkan : oleh Admin Web..
Animasi Merah Putih
Sumber : http://simomot.com/
Bangsa yang besar adalah bangsa yang dapat menghargai jasa para Pahlawan nya. Tiga ratus lima puluh tahun atau setengah abad bangsa kita berada dibawah kekuasaan dan penjajahan Kolonial Belanda. Tiga setengah tahun kita berada dibawah cengkeraman bangsa  Jepang. Sebelum kedua bangsa itu menjajah bangsa kita, bangsa kita adalah bangsa yang merdeka. Keberadaan Kerajaan Nasional Sriwijaya  dan  Kerajaan Nasional  Majapahit adalah sebagai bukti bahwa bangsa  kita adalah bangsa yang besar,bangsa yang berdaulat dan bangsa yang merdeka.

Di masa penjajahan, segala sesuatu diatur, dari aturan sosial kemasyarakatan,pendidikan,perdagangan  hingga pemerintahan. Kita tidak boleh membantah. Kita harus tunduk patuh. Kita harus menuruti segala aturan mereka. Kita ibarat sapi perah. Kerja rodi pada masa Penjajahan Belanda dan Rhomusha pada masa Penjajahan Jepang, adalah bukti dari semua itu. Kerja Rodi dan Rhomusa adalah kerja paksa tanpa upah. Boleh dikata kita menjadi budak dan buruh di negeri sendiri. Sebagian besar  kekayaan alam dikeruk untuk kemakmuran bangsa Penjajah. Pedih,perih,pilu,menyakitkan. Untuk melanggengakan kekuasaan, mereka menggunakan taktik Devide At Impera, Memecah belah dan menguasai. Mengadu domba dan kemudian mereka menguasai.

Dari ketidak adilan, kesengsaraan, timbul perlawanan sengit yang muncul dari setiap daerah di negeri ini.Tak hanya harta benda, nyawapun dipertaruhkan untuk perjuangan melawan kezaliman penjajah. Pangeran Antasari,Patimura,Hasanudin,Pangeran Diponegoro,Faletehan,Cut Nya Din, Tuanku Imam Bonjol dan masih banyak lagi pahlawan nasional yang lain rela mengorbankan nyawa untuk negeri ini. Karena perjuangan yang masih terkotak kotak, walau dengan segala upaya dan segala persenjataan, perlawanan dapat diredam dan ditumpas oleh  Penjajah. Untuk mengenal nama-nama Pahlawan Nasional dan kegigihan melawan Penjajah silakan : Klik Disini

Keinginan untuk merdeka lepas dari penjajah,  ada satu senjata yang ampuh yaitu Persatuan dan Kesatuan.Menyadari kelemahan perjuangan yang bersikap kedaerahan, perlu diwujudkan perjuangan secara menyeluruh, perjuangan secara nasional. Oleh karena itu, pada tanggal 28 Oktober 1928 diadakan Sumpah Pemuda dengan isi  Sumpah:  Bertanah air satu Tanah Air Indonesia,Berbangsa satu Bangsa Indonesia, dan berbahasa satu Bahasa Indonesia. Penggalangan persatuan bangsa nampaknya tidak dapat ditawar lagi, Sejak saat itulah sebagian besar masyarakat Indonesia menyadari bahwa hanya dengan Persatuan dan Kesatuan Bangsa dan perjuangan yang luar biasa akan mengusir penjajahan dari bumi pertiwi.


Tanggal 17 Agustus 1945, Ir Soekarno dan Drs Moh. Hatta  atas nama Bangsa Indonesia memproklamasikan Kemerdekaan Republik Indonesia tentu saja dengan dukungan seluruh masyarakat Indonesia pada waktu itu. Tak sedikit pengorbanan harta, jiwa dan raga para pejuang kemerdekaan yang dengan penuh semangat mengusir penjajah dari Republik Indonesia tercinta ini.


Dalam kita  bermasyarakat, berbangsa dan bernegara ....Agama boleh beda, kepercayaan  boleh beda, suku boleh beda, bahasa boleh beda, warna kulit boleh beda, adat istiadat boleh beda,warna kulit boleh beda, jenis rambut boleh beda, partai boleh beda, ras boleh beda,warna boleh beda....Tapi kita tidak ingin bercerai berai,kita tidak ingin menderita, kita tak ingin lagi berada dibawah tekanan Penjajah, kita ingin tetap hidup merdeka. Walau kita berbeda agama, berbeda suku, berbeda bahasa, berbeda adat istiadat....Tetapi kita tetap satu nusa, satu bangsa dan satu bahasa yaitu Indonesia. Kita juga satu bendera yaitu bendera Merah Putih.Walau kita kadang tak sependapat, kita telah  mampu dan sudah selayaknya hidup rukun berdampingan. Saling membantu,saling menolong satu sama lain dalam berbuat kebaikan. Tak memandang suku, tak memandang agama, tak memandang bahasa, tak memandang perbedaan yang ada, kita hidup rukun. Berbeda dalam Persatuan. Persatuan dalam Perbedaan. Unity in Deversity.


Walau bangsa Indonesia tidak ingin dijajah, bukan berarti kita bisa hidup sendiri. Sebagai bangsa yang merdeka, bangsa kita adalah merupakan  bagian dari dunia. Kita butuh bangsa dan negara lain untuk saling bekerja sama dan saling membantu dan selalu hidup rukun dengan negara negara lain di dunia ini. 
Politik luar negeri yang bebas dan aktif, menjadikan bangsa kita yang merupakan bagian dari dunia  mengisyaratkan untuk saling bekerja sama, saling menghargai dan saling menghormati dengan bangsa dan negara lain di dunia ini.

Memang cita -cita para pendiri bangsa ini yang tertera pada Pembukaan UUD 1945 belum sepenuhnya terwujud. Tetapi bila kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara kita bandingkan dengan di alam penjajahan adalah 180 derajat. Menurut buku sejarah yang kita baca dan menurut beberapa pelaku sejarah yang sekarang masih hidup, di masa Penjajahan tak tersedia secara melimpah nasi, jagung dan ketela atau sagu  untuk dimakan. Bila tak ada makanan, bonggol pisang juga dimasak dan dimakan. Pada masa penjajahan, pakaian yang dikenakan adalah kain goni. Sekarang kita memakai pakaian dari kain.

Mari kita peringati Hari Kemerdekaan yang ke 70 dengan sepenuh hati. Kita peringati Hari Kemerdekaan dengan mengucapkan rasa bersyukur kepada Allah SWT, Kita peringati Hari Kemerdekaan ini dengan tetap mempertahankan Persatuan dan Kesatuan Bangsa Indonesia dan selalu bekerja keras serta seta berusaha menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan kita masing-masing untuk memenuhi kebutuhan hidup dan mengisi kemerdekaan. 


Terima kasih kepada semua para pahlawan negeri ini. Semoga Yang Maha Kuasa mengampuni dosa para Pahlawan Indonesia dan menempatkan ke tempat yang membahagiakan di kehidupan setelah kematian. Semoga bangsa kita tetap merdeka sampai akhir zaman....HIDUP TERUS NEGERI TERCINTA KITA......INDONESA

Makna Proklamasi Bagi Bangsa Indonesia

Ditulis dan dipostingkan oleh Admin Web.

Gambar Pembacaan Teks Proklamasi RI Tahun 1945
Sumber Gambar : google.com
Makna Proklamasi Bagi Bangsa Indonesia sangatlah penting bagi bangsa Indonesia. Oleh karena itu saya akan membagikan informasi tentang makna dari proklamasi bagi bangsa indonesia ini. Proklamasi kemerdekaan yang dilakukan tanggal 17 Agustus 1945 menjadi titik balik kehidupan bangsa Indonesia.
Teks Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia
Persitiwa yang sangat penting tersebut mengawali perjuangan Indonesia bukan lagi melawan penjajahan tetapi mempertahankan sebuah kemerdekaan yang telah direbut dengan susah payah.

1. Sebagai Puncak Perjuangan Bangsa Indonesia
Indonesia yang telah berjuang mati matian mulai dari kedatangan belanda sampai pada penjajahan jepang akhirnya pada saat proklamasi perjuangan itu mencapai puncaknya.Segala tumpah darah para pahlawan terbayar ketika Indonesia berhasil memproklamasikan diri sebagai sebuah negara merdeka.

Namun peristiwa ini tidak berarti sebagai titik akhir perjuangan bangsa Indonesia tetapi malah titik awal perjuangan Indonesia membangun negeri yang telah merdeka dari penjajahan.

2. Menjadi Pernyataan De Facto 
Proklamasi pada tanggal 17 Agustus menjadi pengakuan kepada dunia luar negeri bahwa Indonesia terlah menyatakan diri sebagai negara yang merdeka. Setelah pengakuan de facto akan muncul pengakuan de jure yang merupakan lanjutan dari efek pengakuan de facto karena pengakuan de jure adalah pengakuan dari negara lain bahwa Indonesia telah merdeka.

Secara de facto Indonesia merdeka sejak 17 Agustus 1945
Secara de jure Indonesia merdeka sejak 18 November 1946 ketika Mesir mengakui kemerdekaan Indonesia

3. Menaikkan Martabat Bangsa
Indonesia yang dulunya hanyalah bangsa yang terjajah sejak adana proklamasi bangsa terjajah itu mengaku telah merdeka dan mengangkat harkat martabat bangsa sebagai bangsa yang merdeka dan bebas dari penjajahan oleh kolonial dan Jepang.

4.Dapat Memulai Perjuangan Sebagai Negara Baru
Sejak proklamasi lahirlah bangsa Indonesia dan sejak saat itu pemerintahan dimulai untuk membangun negara yang baru ini menjadi negara yang lebih baik lagi. Indonesia mempunyai pemerintahan sendiri dari rakyat oleh rakyatnya sendir bukan lagi dijadikan bangsa yang terjajah oleh pemerintahan luar

5.Tonggak Sejarah Negara Indonesia
Proklamasi sebagai pintu awal kemerdekaan Indonesia. Makna proklamasi menjadi lahirnya sebuah bangsa baru bernama Indonesia yang menentukan nasibnya sendiri dan tidak mau lagi dijajah oleh bangsa asing.


Apakah kita masih perlu memperingati Hari Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia?
Jawabnya, silakan kunjungi link posting berikut : Klik disini 

Sumber penulisan : http://candycoffin.blogspot.com/

Berapa Besar Jagad Raya Kita

Ditulis dan dipostingkan oleh Admin Web 

Gambar tata surya Sumber Google.com
Pernahkah kita menghitung seberapa besar Jagad Raya dimana kita tinggal dan kita lihat. Untuk mengetahui berapa besar jagad raya kita silakan tonton video yang Admin tautkan ke You Tube berikut.


Dari menyaksikan tayangan video tersebut menurut para astronom ada ribuan galaksi di Jagad Raya ini. Kita tinggal di salah satu galaksi yaitu Galaksi Bima Sakti yang menurut para ahli Galaksi Bima Sakti terdiri dari kira-kira 500.000 bintang. Menurut perkiraan para ahli astronomi, Besar dari Jagad Raya ini adalah 78.000 milyar tahun cahaya. Subhannalloh.